Jumat, 21 Oktober 2011

Dasar Tenaga Dalam

Pernapasan "Segitiga" untuk Tenaga Dalam

Banyak kita ketahui mengenai Tenaga dalam yang di bangkitkan atau di pelajari menurut Ilmu Hikmah, dan bahkan perguruannya perguruannyapun telah menyebar di Bumi Indonesia ini bahkan ke Luar Negri. tetapi banyak diantara kita yang tidak mengetahui apa perbedaan tenaga dalam dengan ilmu hikmha dibandingkan dengan tenaga dalam yang di latih secara fisik murni??

beberapa contoh perguruan yang menggunakan Ilmu Hikmah dalam penmbangkitan tenaga dalamnya adalah :

* Budi Suci
* Beruang Putih
* Al Hikmah
* Asma'ul Husna
* Jaya Sempurna, dsb...........

pada pelatihan tenaga dalam secara hikmah, kita lihat terdapat beberapa point yang di latih dan di selaraskan, yaitu :

* Dzikir / Amalan tertentu
* Nafas
* Visual
* Gerak / Jurus ( seperti Tendet. Jeblak, buang dsb..)

yang menarik adalah, didalam Pelatihan Tenaga Dalam secara Hikmah ini adalah, dalam hal kenaikan Tingkat Tenaga Dalam adalah sejauh mana mereka Mengamalkan amalan yang diberikan / dzikir yang diberikan.. bahkan sering kita dengar bahwa Tanda naiknya Tingkat seorang praktisi adalah melalui Firasat Mimpi berupa simbol tertentu atau sejenisnya...

selain itu terdapat pendapat yang menyatakan bahwa tanaga dalam secara hikmah memiliki Khodam Khusus dan Guru Bathin yang khusus, yang akan mengawasi dan membimbing menurut "caranya "sendiri..

tingkatan keilmuan para pengamalnya ada yang menyebutkan dengan istilah KHOTAMAN, KITAB,JURUS dll..tergantung perguruan masing masing..

selain itu, disetiap tingkat, biasanya tiap perguruan memiliki tambahan variasi amalan tertentu yang hanya dapat di Ambil apa bila taraf /tingkat keilmuannya mencukupi, seperti adanya KHOTAM PUKULAN API, KHOTAM PUKULAN PETIR yang baru bisa di ambil apabila seseorang telah cukup tarafnya..


ini adalah gambaran dasar dari pernafasan segitiga
pernafasan zikrullah secara meditasi duduk

gunanya sebagai pembangkit tenaga dalam sistem ilmu hikmah

caranya:
1. tarik nafas, dlm hati sambil baca HU ( tarik nafas dlm 5 hitungan )
2. tahan nafas, dlm hati baca ALLAH-ALLAH.. ( tahan dlm 5 hitungan)
atau Ya Allah Ya Hayyu Ya Qoyyum Ya Azhim Ya Robbal `Alamin 5x
3. keluar nafas, dlm hati baca ALLOOH (dalam 5 hitungan)

jika melakukan cara ini dengan pernafasan segitiga
maka tarik-tahan-keluar nafas harus sama hitungannya
misal tarik nafas dalam hitungan 7 maka tahan jg dlm hitungan 7
dan keluar nafas juga dalam hitungan 7
sertiap tingkatan hitungan nafas, harus dilakukan selama 7 hari,
barulah boleh naik 7 hari kedepannya dengan hitungan
yang baru..

pada saat menahan nafas, diafragma perut harus dikencangkan
sekuat mungkin, dan konsentrasi penekanan harus berada di titik
yang terletak diatas pusar (ini untuk menghindari turun bero)

Dilakukan setiap selesai sholat wajib (mohon maaf pada penulisan Indonesianya)

1. Astaghfirullah alladzim.........101 kali.
2. Subhanallah....................33 kali.
3. Alhamdulillah....................33 kali.
4. Allahuakbar......................33 kali.
5. La illahaillallah.................101 kali.

Langsung menyambung tanpa boleh diselingi/terselingi perkataan lain.

Audzubillahiminassyaitonnirojiim
Bismillahirrohmannirrohim
Astaghfirullah alladzim...(3 kali)
Syahadat
Allahuma soli ala muhammad wa ala ali muhammad.
Ya Allah Saya minta dikaruniai tenaga dalam sejati
Ya Allah Ya Rabbal alamin perkenankanlah ya Allah.
Amin...amin...amin ya Rabbal alamin.

Cara pemakainannya adalah cukup dengan memainkan nafas (bebas, sesuai kemampuan, baik dada maupun perut)
* Nafas buang, untuk tolak serangan
* Nafas tahan, untuk menahan serangan.
* Nafas tarik, untuk menarik serangan, yang kemudian dilontarkan.

Begitu juga untuk pengobatan. Tarik dahulu kemudian dibuang kearah luar si pasien (jangan dibuang ke pihak lain).

Dan juga untuk keperluan lainnya; semisal penunduk, pengasihan, mengembalikan orang minggat, menjadikan/memisahkan pasangan, dll.

Tenaga Dalam Lanjutan



Pertama, tenaga dalam yang dibangkitkan murni dari teknik pernafasan saja. Teknik pernafasan yang digunakan pun dipecah lagi, ada yang memakai full pernafasan perut, full pernafasan dada, atau kombinasi keduanya yang disesuaikan tingkatan masing-masing perguruan yang meyakini metodenya.
Nafas perut disebut juga nafas abdomen bawah. Udara yang dihirup melalui hidung langsung “dikirim” ke perut. Perut pun jadi mengembung atau mengeras sedikit. Nafas dikeluarkan lagi melalui hidung. Selesai. Untuk menggambarkan proses ini, dibuatlah skema pernafasan segitiga. Nafas tarik, nafas tahan, dan nafas lepas.
Nafas dada adalah kebalikan dari nafas perut. Udara yang dihirup melalui hidung ditahan di rongga dada selama hitungan tertentu, lalu dikeluarkan lewat hidung atau mulut. Kalau dikeluarkan lewat mulut, kadang ada yang mengiringinya sampai berbunyi seperti ngeses.
Kedua, tenaga dalam yang dibangkitkan dengan metode membaca kalimat-kalimat tertentu, seperti mantra, doa, bacaan kitab suci agama tertentu, keyakinan tertentu, zikir atau wirid tertentu. Tenaga dalam jenis ini tak mengutamakan pernafasan. Yang penting, konsisten membaca kalimat-kalimat yang diyakini pengikutnya, mampu memberikan kekuatan tertentu. Diyakini, semakin sering mengucapkan kalimat yang dimaksud, tenaga dalamnya aktif dan semakin kuat.
Ketiga, tenaga dalam yang dibangkitkan dengan cara menggabungkan teknik pernafasan dengan teknik pembacaan kalimat-kalimat tertentu. Saya sengaja tidak menyebutnya dengan “membaca kalimat zikir”, karena yang saya jabarkan disini adalah tenaga dalam yang bersifat universal. Kalau saya sebutkan zikir, maka yang terkesan adalah eksklusifitas agama Islam saja. Dan, menurut yang saya tahu, tujuan zikir sebenarnya untuk mengingat Allah, tidak untuk membangkitkan tenaga dalam.
Masing-masing teknik mempunyai fungsi sendiri yang dipercaya para pengikutnya adalah cara yang paling baik. Teknik pernafasan perut misalnya. Cara ini diyakini baik untuk membangkitkan tenaga dalam yang cenderung mengarah pada penyembuhan. Baik untuk penyembuhan diri sendiri maupun orang lain. Sedangkan teknik pernafasan dada, umumnya digunakan untuk metode tenaga dalam ofensif, beladiri, fight, dan sejenisnya. Salah satu jenis beladiri tenaga dalam yang familiar dengan nafas dada adalah Kung Fu.
Pernafasan dada kalau digunakan untuk ofensif memang luar biasa kekuatannya. Seseorang yang terkenan pukulan dengan nafas dada biasanya kelenger dalam waktu sekejap. Tetapi, tak selamanya teknik ini dipakai untuk beladiri. Ada juga yang menggunakannya untuk penyembuhan.
Saya pernah bertemu seorang penyembuh alternatif di kawasan Jakarta Barat. Pasiennya banyak namun dibatasi. Hanya satu jam waktu prakteknya di sore hari. Penyembuh yang mantan pegawai sebuah perusahaan minyak terkenal di Balikpapan ini ahli penyembuhan di bidang patah tulang, syaraf kecetit, dan segala keluhan yang berhubungan dengan otot.
Dari keterangan sahabat saya, si penyembuh yang keturunan Tiongkok ini mendalami Kung Fu tenaga dalam. Hanya saja, metode yang biasanya untuk beladiri itu kini lebih diarahkan untuk penyembuhan.
Bagaimana dengan bayaran atas jasanya ? Si penyembuh ini menerima pemberian, tetapi seluruh pemberian pasiennya baik dalam bentuk uang maupun barang disumbangkan untuk sosial seperti menyumbang tempat ibadah atau korban bencana alam. Dia menuliskan komitmennya itu di secarik kertas dan ditempel di tembok depan ruang prakteknya. Michael, sahabat saya yang menemani waktu itu bilang, si penyembuh ini tak menggunakan pemberian pasiennya, karena sudah cukup hidup dari pensiunan perusahaan minyak ternama.
Ketika dia beraksi menyembuhkan seorang pasien, saya melihat tekniknya. Benar. Nafas yang digunakan adalah nafas dada. Dia menggunakan nafas tembak yang keras, saat kedua telapak tangan menyentuh bagian punggung pasien yang sakit di tulang belakangnya. Sangat keras nafas tembaknya. Warna aura yang muncul merah kehijauan dan masuk ke tubuh si pasien. Si pasien yang manager sebuah pusat kebugaran di Surabaya itu tak tampak kesakitan selama terapi yang berjalan sekitar 10 menit itu.
Itulah contoh pemanfaatan tenaga dalam yang digunakan untuk sesuatu yang positif. Lantas, bagaimana dengan kesembuhannya ? Tentu saja, jawabannya sangat relatif. Ada yang mengaku langsung sembuh, sembuh bertahap, atau juga tidak sembuh.
Harus Ada Pembimbing
Meski anda sudah mengetahui jenis tenaga dalam ditinjau cara pembangkitannya, tetapi saya sangat tidak menyarankan anda belajar sendiri membangkitkan tenaga dalam tanpa didampingi pembimbing yang mumpuni. Jangan mencoba belajar tenaga dalam hanya dari buku, artikel, atau internet begitu saja.
Mengapa ?
Sebab walaupun anda sekiranya sudah merasa berhasil membangkitkan energi (yang anda yakini sebagai tenaga dalam), energi itu masih tak bisa dikendalikan. Agar energi bisa dikendalikan dan tidak berakibat unbalance pada tubuh serta jiwa anda, ketujuh titik cakra dalam tubuh anda seharusnya dibuka atau diselaraskan oleh orang yang ahli di bidang tersebut.

Demi kesehatan. Sekelompok orang sedang berlatih tenaga dalam di tepi pantai.



Panduan Pernafasan Segitiga
Tekhnik Pengolahan

1 komentar:

  1. saya sangat tertarik dengan artikel ini.....tapi yang saya butuhkan bukan jadi orang sakti...... tapi belajar tenaga dalam untuk kesehatan, ketenangan pikiran, diri saya dan keluarga,,,,,,ada rekomendasi tempat pelatihan untuk daerah Surabaya, Jawa timur gan..... thank's mohon di email di shantiecut3gmail.com

    BalasHapus